Tidak Bisa Jahat: Kasus Google-Terinspirasi untuk Blockchain

Muneeb Ali adalah co-founder Blockstack, sebuah startup blockchain yang bertujuan untuk menyediakan internet baru untuk aplikasi terdesentralisasi.

Dalam bagian opini ini, Ali membahas bagaimana sebuah permainan pada tanda tangan tanda tangan Google menggambarkan baik kekuatan teknologi blockchain dan bagaimana hal itu bisa berdampak pada masyarakat.

Di internet, kami mempercayai "orang baik".

Perusahaan yang menyimpan data kami, yang menjadi tuan rumah domain kami, yang melayani konten kami. Perusahaan seperti Google, Cloudflare dan GoDaddy memiliki kekuatan untuk menutup situs web atau memblokir pengguna tertentu, namun mereka tidak melenturkan otot itu. Sampai mereka melakukannya

Cloudflare baru-baru ini membuat keputusan yang sangat sulit untuk mengakhiri akun situs web neo-Nazi. Perusahaan tetap konten netral selama bertahun-tahun sebelum kejadian ini, dan menyadari mengapa keputusan ini berbahaya - namun tetap melakukan panggilan untuk menghentikan akun tersebut.

Intinya di sini bukan untuk mempertanyakan apakah itu panggilan yang tepat untuk mengingat situasi, tidak ada orang atau perusahaan yang memiliki kekuatan untuk melakukan panggilan semacam itu.

Insiden Cloudflare tidak sendiri. DreamHost sedang melawan permintaan Departemen Kehakiman untuk membagikan semua alamat IP pengunjung ke situs web anti-Trump. Penyedia konten dan host utama memiliki kekuatan ini dan dapat dipaksa menggunakannya dengan cara yang tidak mereka setujui.

Google memiliki motto yang terkenal "Jangan jahat." Tapi mungkin itu seharusnya "Tidak mungkin jahat."
Tidak ada perusahaan di internet yang memiliki begitu banyak kekuatan sehingga mereka bisa berdebat jika mereka seharusnya jahat hari ini atau tidak.

Dalam model "tidak bisa menjadi jahat", mempercayai "orang baik" digantikan oleh kepemilikan aset digital kriptografi dan bukti keamanan matematis.

Sebuah 'tidak bisa jahat' internet

Internet yang benar-benar terbuka dan gratis bukan hanya konsep teoritis. Ada teknologi yang ada saat ini yang bisa mewujudkannya.

Sistem nama domain terdesentralisasi seperti BNS (digunakan oleh Blockstack), Namecoin, ENS (digunakan oleh ethereum) dan lainnya sudah tersedia. Mereka umumnya menggunakan blockchains untuk membangun sistem DNS-like global dengan cara yang sepenuhnya terdesentralisasi; Tidak ada satu perusahaan pun yang dapat menyensor situs web atau secara paksa menghapus kepemilikan domain.

Sistem penyimpanan yang terdesentralisasi seperti Gaia (digunakan oleh Blockstack), Swarm (digunakan oleh ethereum), IPFS, Storj dan lain-lain mendistribusikan data pada banyak node peer dan menghapus ketergantungan pada satu perusahaan untuk melayani konten.

Beberapa sistem, seperti Gaia, repurpose penyedia penyimpanan awan yang ada dan dapat memberikan kinerja yang sebanding dengan layanan yang ada.

Kriptografi terapan telah ada selama beberapa dekade dan menjadi dasar bagi banyak sistem yang aman dan terdesentralisasi. Teknologi ini melihat minat baru dan semakin mudah digunakan dengan antarmuka ramah untuk mengelola kunci pribadi dan perangkat lunak yang dirancang lebih baik.
Browser baru dengan dukungan blockchain seperti Brave, browser Blockstack, Mist dan lainnya sudah tersedia dan mendukung blockchains dengan berbagai cara. Berani memungkinkan pembayaran berbasis blockchain.
Browser Blockstack terhubung ke internet desentralisasi baru.

"Masa depan sudah ada di sini - distribusinya tidak terlalu merata," - William Gibson (1993)

Menyensor konten yang menyinggung

Internet desentralisasi yang terbuka tidak berarti pengguna tidak dapat menyensor konten yang menyinggung. Pada model baru, pengguna menjalankan daftar hitam di browser atau klien mereka, dan dapat ikut serta untuk memblokir konten yang menyinggung.



Tidak ada satu perusahaan pun yang bisa menerapkan versi moralitasnya di seluruh internet atau untuk melacak pengguna. Itu bukan bagaimana kebebasan bekerja.

Pengguna sendiri bisa memilih apa yang seharusnya dan apa yang seharusnya tidak disensor untuk mereka. Alih-alih mengandalkan janji yang dibuat oleh "orang baik," internet "bisa; t menjadi jahat" melindungi hak ini melalui kode dan matematika.
Previous
Next Post »
Post a Comment
Thanks for your comment