Bitcoin di Browser: Google, Apple dan Lagi Mengadopsi API Crypto-Kompatibel

Pengembang di beberapa perusahaan teknologi tinggi telah menciptakan sebuah API browser yang bisa segera mempermudah pembelian barang dan layanan secara online dengan kriptocurrency.

Pekerjaan yang dimulai oleh World Wide Web Consortium (W3C) dengan bantuan Microsoft, Google, Facebook, Apple dan Mozilla, adalah langkah maju yang nyata untuk standar pembayaran uang agnostik yang pertama kali disusun pada tahun 2013. Sama seperti halnya dengan bitcoin dan kripto yang lain mendapatkan lebih banyak momentum, peluncuran tersebut menandakan semakin berkembangnya kripto-kurrensi sebagai teknologi pembayaran.

Memang, W3C semakin tertarik dengan teknologi blockchain selama bertahun-tahun, menjadi tuan rumah lokakarya blockchain pertamanya pada bulan Juni tahun lalu. Tapi sementara peserta dibiarkan dengan minat untuk standarisasi dan demokratisasi penggunaan teknologi, tidak ada pekerjaan formal yang diputuskan saat itu. Itu, bagaimanapun, telah berubah.

Diumumkan pada hari Kamis, API saat ini sedang diterapkan di browser termasuk Google Chrome, Microsoft's Edge, Webkit Apple, Firefox Mozilla, Browser Internet Samsung dan browser dalam aplikasi Facebook. Saat diaktifkan, API Permintaan Pembayaran akan memungkinkan jenis pembayaran baru, termasuk bitcoin, ether setiap kripto yang tersedia lainnya (dan juga metode pembayaran online tradisional yang lebih tradisional) untuk disimpan langsung di browser.

Konsumen kemudian dapat memilih dari menu drop-down dari metode pembayaran yang tersedia yang didukung, semacam perluasan pada fitur auto-fill yang sudah banyak diaktifkan saat checkout.

Dan dengan itu, Ian Jacobs, kepala aktivitas pembayaran W3C, mengatakan bahwa sekarang adalah saat yang tepat bagi pengembang untuk mulai menulis kode untuk metode pembayaran yang mereka ingin lihat tersedia.

Dalam sebuah wawancara eksklusif, Jacobs mengatakan kepada CoinDesk:

"Ini adalah kesempatan bagus bagi orang-orang untuk mulai menulis deskripsi metode pembayaran berbasis blockchain dan untuk mencoba menguji API. Semacam periode dimana kita berada, tahap pengembangan uji dan interoperabilitas."

Sebuah keadaan stabil

API, dan panggilan W3C untuk "penerapan luas" -nya, didasarkan pada apa yang kelompok anggap sebagai cara untuk menawarkan lebih banyak pilihan pembayaran kepada konsumen dan pedagang checkout online yang lebih aman.



Sebagai bagian dari pertumbuhan itu, mesin browser WebKit yang menggerakkan Safari dan Apple's App store awal bulan ini memindahkan status kerjanya dari "dipertimbangkan" menjadi "dalam pengembangan," meskipun tahap lanjutan lainnya masih terbentang di depan.

"Spesifikasi telah cukup matang dalam proses W3C yang telah kami pindah dari negara draft ke keadaan stabil," kata Jacobs, yang menambahkan:

"Dan itu berarti, sekarang kita tahu apa yang akan dilakukan API, dan kita sedang membangun suite tes dan bekerja pada interoperabilitas browser sehingga implementasinya aman dan mereka berperilaku sama."

Upaya standardisasi W3C sangat lamban, dengan bekerja maju dari kelompok masyarakat ke kelompok kepentingan ke kelompok kerja, yang semuanya bisa memakan waktu bertahun-tahun. Inilah salah satu alasan mengapa para pengusaha kriptocurrency merasa ragu untuk bergabung dalam jajaran kelompok tersebut, meski konsorsium Tim Berners-Lee menciptakan reputasinya.

Tidak begitu cepat

Tapi, proses ke depan tidak semudah kedengarannya.

Jacobs membandingkan langkah selanjutnya untuk penjaruman, di mana pedagang perlu mengintegrasikan API dan memilih metode pembayaran mana yang ingin mereka terima. Pada tahap ini, pelanggan perlu mendownload ekstensi browser dan memberi sinyal metode pembayaran apa yang mereka gunakan.

Dengan kata lain, pedagang perlu membuat situs web yang mengetahui metode pembayaran yang baru, sementara pengguna harus memiliki dompet yang "mengucapkan protokol yang sedang ditulis," kata Jacobs. "Begitulah cara ekosistem mengelompokkan sisi pedagang dan sisi pengguna."

W3C sudah bekerja dengan aplikasi pembayaran pihak ketiga untuk mengintegrasikan bentuk pembayaran kripto dan non-kartu kredit ke API dengan cara yang dapat ditafsirkan oleh pedagang dan konsumen.

"Jadi, misalnya, Anda mungkin mengidentifikasi metode pembayaran bitcoin tertentu dengan sebuah URL, dan kemudian orang dapat mendistribusikan aplikasi pembayaran yang menyatakan dukungan mereka untuk metode pembayaran itu," kata Jacobs.

Pertemuan tatap muka langsung dari Payment Group pada API berbasis browser dijadwalkan pada tanggal 6 dan 7 November, dengan demo dijadwalkan berlangsung pada tanggal 23 Oktober untuk menunjukkan bagaimana Airbnb, Google dan Mastercard menggunakan API.

Jacobs, optimis tentang langkah maju baru-baru ini, menyimpulkan:

"Anda akan mulai melihat pengadopsi awal API yang menggunakannya dan Anda akan melihat peningkatan dukungan browser dari waktu ke waktu yang saya harapkan pada pertengahan tahun depan, ini diterapkan secara luas."

Sumber referensi informasi 
Previous
Next Post »

1 comments:

Click here for comments
Siti R
admin
September 20, 2017 at 8:01 PM ×

Hi,
Perkenalkan nama saya Siti, Saya adalah manager development dari ForexMart. Kami melihat website anda dan kami tertarik umendiskusikan kerjasama kemitraan dengan Anda.
Boleh saya minta kontaknya untuk menjelaskan lebih lanjut atau anda bisa langsung menghubungi saya ke kontak saya dibawah ini.

Sincerely
Siti
Business Development
ForexMart www.forexmart.com
siti@forexmart.com 
Skype – siti_0623
WA - +62 821-1275-7858

Congrats bro Siti R you got PERTAMAX...! hehehehe...
Reply
avatar
Post a Comment
Thanks for your comment