Bank Pembangunan Islam untuk Meneliti Produk Blockchain Sesuai Syariah

Bank Pembangunan Islam (IDB) pakaian penelitian Arab Saudi dilaporkan menggunakan blockchain untuk mengembangkan produk keuangan pengaduan syariah baru.

Menurut Reuters, Institut Penelitian dan Pelatihan Islam telah mencapai kesepakatan dengan dua perusahaan start - Ateon dan SettleMint, yang terakhir berbasis di Belgia - untuk melakukan studi kelayakan teknis menjelang penelitian dan pengembangan yang lebih dalam. SettleMint menerbitkan berita tentang kesepakatan di blog resminya awal pekan ini.

Keuangan yang sesuai dengan syariah pada umumnya melarang pengumpulan bunga pinjaman, serta investasi spekulatif. Meskipun tidak jelas jenis produk spesifik apa yang pada akhirnya dapat mempertimbangkan penggelaran, kelompok tersebut dilaporkan mengatakan bahwa mereka tertarik dengan pertukaran aset yang dapat bertahan dalam waktu dekat.

Matthew Van Niekerk, CEO dan pendiri SettleMint, mengatakan dalam sebuah pernyataan:

"Kami sangat senang bisa berkontribusi dalam proyek ini. Salah satu nilai inti SettleMint adalah mengubah dunia menjadi lebih baik, dan dengan menggunakan teknologi blockchain untuk memperluas inklusi dan pengembangan lebih dalam dari 57 negara anggota, sesuai ambisi kami dengan suratnya. "






Menurut pernyataan SettleMint, kontrak pintar blockchain dapat membantu mengotomatisasi proses kontraktual untuk institusi Islam sementara "mengurangi kompleksitas administratif dan hukum tambahan serta redundansi yang terkait dengan produk keuangan Syariah."
Previous
Next Post »
Post a Comment
Thanks for your comment