'Proposal Sederhana': Vitalik Meluncurkan Visi Multi-Tahun untuk Ethereum

Apa yang Anda lakukan setelah membuat kripto-korea curah jutaan dolar?

Seorang hacker kurus berusia 23 tahun dengan t-shirt "Doge" hijau memberi kami sebuah jawaban hari ini. Pada konferensi unggulan ethereum, Devcon, pencipta proyek Vitalik Buterin mengungkapkan bahwa dia telah secara diam-diam mengerjakan rencana jangka panjang baru untuk masa depan jaringan blockchain. Apa yang disebutnya "proposal sederhana," mungkin lebih baik digambarkan sebagai peta jalan tiga tahun ke empat untuk pengembangan teknis ethereum.

Khususnya di jantung penglihatan adalah perubahan teknis yang telah lama ada dalam ethereum yang disebut "sharding," dan sementara selalu diharapkan disertakan dalam rencana protokol, hari ini Buterin mengusulkan strategi yang paling kuat untuk teknik ini. saat ini.

Dengan demikian, peta jalan tersebut mengisyaratkan masalah yang harus dipecahkan pada platform, dan menekankan skalabilitas pengembang proyek. Karena node ethereum perlu menyimpan segala sesuatu yang pernah terjadi di jaringan, Buterin menekankan bahwa ada kebutuhan akan solusi yang mengurangi biaya penyimpanan mahal yang dapat meningkat secara eksponensial saat sistem berkembang.

Ini adalah topik yang sangat penting bagi pengembang, karena Buterin baru-baru ini merilis penelitian baru untuk mengurangi masalah ini.

Namun, pembicaraan tersebut adalah bukti penekanannya untuk menemukan solusi, dan usahanya untuk menggembleng pengembang ethereum secara lebih luas untuk memikirkan usaha tersebut.

"Jumlah aktivitas pada blockchain adalah perintah yang besarnya lebih besar daripada beberapa tahun yang lalu," katanya, menunjuk pada harga transaksi harian dan lebih dari 20.000 node sekarang merupakan bagian dari jaringan.

Dengan ini, dia menyarankan agar ethereum berlari melawan batasnya.

Buterin mengatakan kepada orang banyak:

"Skalabilitas mungkin adalah masalah nomor satu [...] Ada kuburan sistem yang mengklaim dapat menyelesaikan masalah skalabilitas namun tidak, ini adalah tantangan yang sangat signifikan dan sulit, hanya fakta yang diketahui."

Rincian tingkat tinggi

Dan Buterin percaya bahwa sharding adalah solusi "kemungkinan" untuk masalah ini.

Cara mempartisi data menjadi subset yang mengambil inspirasinya dari database tradisional, idenya adalah bahwa setiap node hanya perlu menyimpan sebagian kecil dari total jaringan. Namun, penglihatannya adalah bahwa matematika yang mendasarinya akan membuat sistem bertanggung jawab, dan jika mereka membutuhkannya, simpul dapat mengandalkan simpul data lainnya.



Cara mengeksekusi ini dalam praktik, dan dengan aman - tanpa simpul mengirimkan informasi palsu pada node lain - adalah pertanyaan lain yang peneliti telah melihat ke dalam.

Tapi Buterin mengusulkan tipe baru dari infrastruktur sharding yang bisa menyelesaikan skalabilitas dan tata kelola - memastikan sistem akhirnya terjaga dengan baik dan tetap di cek.

Usulan yang terungkap hari ini adalah untuk ethereum untuk dipecah menjadi berbagai jenis pecahan. Akan ada pecahan utama, yang akan terdiri dari jaringan ethereum hari ini; maka akan ada pecahan lain, yang oleh Buterin disebut "alam semesta" lainnya.

Akan tetapi, Krusial, Buterin yakin bahwa partisi tersebut akan memungkinkan perubahan yang lebih agresif pada pecahan yang lebih kecil, dan perubahan yang lebih hati-hati pada blockchain utama. Dengan begitu, ethereum masih memiliki stabilitas platform, sementara pengembang masih memiliki ruang untuk menguji perubahan baru dan bereksperimen dan bergerak cepat pada pecahan lainnya.

Atau seperti yang dikatakan Buterin:

"Alam semesta lain dimana semua hal yang telah kita kerjakan dalam beberapa tahun terakhir ini bisa digulirkan jauh lebih cepat."

Sedang mencari

Peta jalan Buterin mencakup perubahan lain juga, meski kurang menonjol dalam ceramahnya.

Ini termasuk upgrade yang direncanakan ke mesin virtual ethereum (EVM), teknologi yang saat ini mengkompilasi kode kontrak cerdas dan mengkomunikasikannya ke jaringan. Dia juga berbicara pada proyek teknologi lama lainnya, eWASM, untuk menjalankan ethereum di browser web, yang mengisyaratkan perlunya memastikan sistem ini mengingat EVM telah diimplementasikan dalam proyek-proyek blockchain lainnya juga.

Gagasan lain yang diajukan adalah untuk apa yang disebut "klien tanpa kewarganegaraan", sebuah proposal untuk bagaimana klien bisa melakukan sinkronisasi dengan jaringan lebih cepat.

"Anda akan sering mendengar tentang gagasan ini lagi," katanya. Dia mengundang pengembang untuk berkontribusi dalam usaha tersebut, sebagian besar penelitiannya dilakukan di GitHub.

Tapi, semua dalam semua, sharding terlihat menjadi perubahan terbesar dalam tiga sampai empat tahun ke depan, dan Buterin berakhir dengan menambahkan bahwa sudah ada pekerjaan pengembang yang sedang berlangsung di area eksplorasi ini.

Terutama, dia mengisyaratkan kerja mungkin lebih jauh daripada yang dipikirkan secara luas.

Buterin menyimpulkan:

"Pada dasarnya kita hanya beberapa inci dari bukti konsep di python."
Previous
Next Post »
Post a Comment
Thanks for your comment